Tag Archive: Wahabi


23/07/2013

Penularan Syiah lemahkan umat Islam – Dr. Mahathir

ALOR SETAR 22 Julai – Pengembangan ajaran Syiah di negara ini akan memecahbelahkan lagi umat Islam yang pada ketika ini sudahpun lemah kerana perbezaan fahaman politik, kata bekas Perdana Menteri, Tun Dr. Mahathir Mohamad.

Sehubungan itu, beliau menegaskan, ajaran berkenaan perlu disekat agar tidak menular dalam masyarakat Islam kerana amat berbahaya sehingga boleh mencetuskan permusuhan seperti mana berlaku di beberapa negara luar.

“Kita tidak menyoal agama mereka tetapi yang kita tahu apabila ada fahaman Sunni dan Syiah, maka selalu berlaku permusuhan sehingga berperang dan membunuh, ini boleh dilihat berlaku di beberapa buah negara seperti Pakistan serta Iran.

“Sebaliknya, di sini kita bernasib baik kerana kita Ahli Sunnah Wal Jamaah, orang Sunni dan pengikut Imam Shafie,” katanya kepada pemberita ketika membeli-belah di Pekan Rabu di sini hari ini.

Continue reading

Advertisements

Abu Syafiq: SEBAHAGIAN ORANG JAHIL DITIPU OLEH PENJAHAT WAHABI KONONNYA WAHABI ADALAH JEMAAH YANG ADIL, TIDAK CEPAT MENGHUKUM ORANG, IKUT SUNNAH, TAAT PADA PEMIMPIN, BERILMU DAN BAGUS SETARAF DENGAN SAHABAT NABI. Fuh!

BOHONG ! DAN DUSTA ! PENGKHIANAT ALLAH TIADA LAIN KECUALI WAHHABI. KAMI YANG MENGKAJI MENDAPATI WAHABI GEMAR MENGKAFIRKAN ULAMA ISLAM DAN UMAT ISLAM. PEMIMPIN ISLAM SEMUANYA DIHUKUM OLEH WAHHABI SEBAGAI KAFIR HALAL UNTUK DIBUNUH. TIDAK CUKUP DENGAN ITU SEJARAH KEZALIMAN DAN KEKEJAMAN WAHHABI TERHADAP ULAMA ISLAM DAN UMAT ISLAM MASIH MENGALIR BAHANG PANASNYA DARAH MEREKA DISETIAP DETIK KEHIDUPAN KAMI. SIAPA AKAN MEMBAYAR DARAH ITU?!

WALLAHI YA IKHWAN! KITA AHLI SUNNAH TIDAK PERNAH MENJENTIK SEORANG PUN WAHHABI WALAUPUN RATUSAN ULAMA DAN PULUHAN RIBU UMAT ISLAM DIBUNUH OLEH WAHHABI. KITA TIDAK MEMBALAS WALAUPUN DARAH PARA ULAMA ISLAM YANG DIBUNUH WAHABI TIDAK DIBAYAR. YANG KITA AHLI SUNNAH WAL JAMAAH MAHUKAN ADALAH KEHARMONIAN DAN KEMANTAPAN AKIDAH UMAT ISLAM DAN MEMBERI PERINGATAN AGAR TIDAK TERPENGARUH DENGAN WAHABI MILITAN INI.

Fatwa Khas Ulama-ulama Terkenal Bahwa Wahabi Adalah Militan, Pengganas, Radikal dan Perosak Agama Islam Dan Umat islam:-

Continue reading

Golongan Wahabi hanya menunjukkan kepada masyarakat hadis palsu sahaja mengenai baca Yassin .
Hadis sahih yang benarkan baca Yassin, mereka ( golongan Wahabi ) menyembunyikannya.

HUKUM BACAAN SURAH YASIN MALAM JUMAAT SUNAT

BACAAN SURAH YASIN MALAM JUMAAT HUKUMNYA : SUNAT
PENDAHULUAN
Apakah hukum membaca surah Yasin pada malam Jumaat?. Persoalan ini timbul apabila ada dakwaan yang mengatakan bahawa bacaan Yasin pada malam Jumaat adalah dilarang/ tidak boleh. Senario tidak membaca Yasin malam Jumaat, tidak berdoa selepas solat, tidak bertahlil untuk si mati dan lain-lain lagi, anda dapat melihat trend ini apabila anda berkunjung ke negeri Perlis Indra Kayangan, di sana rata-rata masjid dan surau tidak membaca Yasin pada malam Jumaat, tidak berdoa selepas solat fardu berjamaah, tidak bertalil kematian dan lain-lain.
Sebenarnya para ulamak telah sepakat MEMBOLEHKAN membaca surah Yasin pada malam Jumaat, termasuklah untuk si mati. Fatwa ini telah wujud sejak sekian lama dulu kerana para alim ulmak melihat amalan ini adalah untuk kebaikan dan faedah umat lslam sejagat. Justeru itu saya menyeru umat Islam seluruhnya agar konsentrasi kepada amalan bacaan Yasin pada malam Jumaat sepertimana yang telah diamalkan oleh para ulamak silam. Allah yang mempunyai sifat Ar-Rahman dan Ar-Rahim, sudah tentu maha pengasih dan maha pemurah akan hamba-hambanya yang membuat amalan-amalan yang mahmudah demi untuk ketinggian agama Islam.
Realistiknya Nabi saw sendiri pernah menyuruh para sahabat baginda supaya berijtihad apabila sesuatu amalan dan hukum itu tiada dalam al-Quran dan hadis. Nabi saw pernah membenarkan Muaz bin Jabal, Abu Hurairah, Ibnu Abbas,Bilal bin Rabah dan lain-lain sahabat berijtihad dan Qias untuk menentukan sesuatu hukum dan amalan demi untuk kebaikan dan kesejahteraan ummah apabila sesuatu hukum itu tidak terdapat dalam al-Quran dan hadis.
Golongan yang menolak bacaan surah Yasin pada malam Jumaat adalah golongan yang amat dangkal dan cetek sekali keilmuannya iaitu golongan yang tidak membaca sejarah dengan teliti. Walaupun mereka berhujah dengan mengatakan bahawa amalan bacaan Yasin pada malam Jumaat, tidak dilakukan oleh nabi Muhammad saw, maka barangsiapa melakukan sesuatu amalan yang nabi tidak buat orang itu boleh dianggap melakukan perkara “ Bid’ah Dhalalah”( Bid’ah sesat ).

Satu-satunya ‘ulamak hadis’ di dunia yang berjaya menguasai ilmu hadis tanpa perlu berguru!

“Itulah kadar keilmuan al-Albani, dia mengubah hadis-hadis dengan sesuatu yang tidak boleh menurut ulama’ hadis. Ia mendaifkan hadis sahih dan mensahihkan hadis daif. Apa yang dilakukan al-Albani ini adalah perbuatan orang yang belajar hadis tanpa melalui ulama’ hadis. Al-Albani tidak lebih sekadar membaca kitab sahaja. Dia menyangka bahawa dengan kitab sahaja, tanpa bertemu langsung dengan guru hadis, dia akan memperoleh ilmu. Sedangkan kita tidak pernah mendapatkan biografi seorang ahli hadis yang boleh dijadikan ahli hadis hanya dengan buku sahaja tanpa mendatangi guru-guru hadis dan mendengarkan hadis-hadsinya… Orang yang mahu memerika buku-buku al-Albani dan dia memiliki ilmu serta jauh dari sikap kebodohan pasti akan mengetahui dengan jelas bahawa al-Albani lemah dalam ilmu hadis, baik matan mahupun sanad” –Asy-Syeikh al-Muhaddis Abdullah al-Ghimari, ulama’ hadis dari Morocco

Satu-satunya ‘ulamak hadis’ didunia yang berstatus “Muhaddits” tanpa perlu berjumpa dengan mana-mana periwayat hadis?! –Sumber

Satu-satunya ‘ulamak hadis’ dizaman moden yang mempunyai ramai pengkritik yang ‘memuji-muji’ kemahaan kehebatan ilmu hadisnya; termasuklah ulama hadis Wahabi sendiri! –Sumber

Continue reading

Keyakinan Sesat Ibnu Taimiyah bahwa neraka akan punah

Feb19

 ”Pernyataan Ibn Taimiyah bahwa Neraka dan siksaan siksaan terhadap orang kafir di dalamnya memiliki penghabisan”

Termasuk kontroversi besar yang menggegerkan dari Ibn Taimiyah adalah pernyataannya bahwa neraka akan punah, dan bahwa siksaan terhadap orang-orang kafir di dalamnya memiliki penghabisan. Kontroversi ini bahkan diikuti oleh murid terdekatnya; yaitu Ibn al-Qayyim al-Jauziyyah[1].

Dalam karyanya berjudul ar-Radd ’Ala Man Qala Bi Fana’ an-Nar, Ibn Taimiyah menuliskan sebagai berikut:

”Di dalam kitab al-Musnad karya ath-Thabarani disebutkan bahwa di bekas tempat neraka nanti akan tumbuh tumbuhan Jirjir. Dengan demikian maka pendapat bahwa neraka akan punah dikuatkan dengan dalil dari al-Qur’an, Sunnah, dan perkataan para sahabat. Sementara mereka yang mengatakan bahwa neraka kekal tanpa penghabisan tidak memiliki dalil baik dari al-Qur’an maupun Sunnah”[2].

Continue reading